cara-mencegah-kanker-serviks

Apa Itu Kanker Serviks? Berikut Ini Ulasan Selengkapnya

Beritapolitikni.com – Kanker adalah pertumbuhan sel-sel abnormal, yang dapat tumbuh bersama membentuk massa yang disebut tumor.

Kanker serviks dimulai pada sel-sel yang melapisi serviks. Jenis utama kanker serviks adalah Karsinoma sel skuamosa, yang merupakan jenis kanker serviks yang paling umum, dimulai pada sel tipis dan rata yang melapisi serviks.

Kemudian ada juga jenis kanker Adenokarsinoma, yang dimulai pada sel-sel yang melapisi serviks yang membuat lendir.

Tahapan Kanker Serviks

Setelah kanker serviks didiagnosis, tes dilakukan untuk mengetahui apakah sel kanker telah menyebar di dalam leher rahim atau ke bagian lain dari tubuh.

  1. Kanker dapat menyebar dari tempat itu mulai ke bagian lain dari tubuh.
  2. Sel abnormal dapat terbentuk di lapisan serviks (karsinoma in situ).

Penyebab kanker serviks

Faktor gaya hidup yang berkontribusi terhadap perkembangan kanker serviks meliputi:

  1. Seks pada usia dini, dengan banyak pasangan atau dengan pasangan yang telah memiliki banyak pasangan seks
  2. Merokok
  3. Kegemukan
  4. Infeksi klamidia

Apa pun yang meningkatkan peluang kalian terkena penyakit disebut faktor risiko.

Memiliki faktor risiko tidak berarti kaian akan terkena kanker, tidak memiliki faktor risiko tidak berarti kalian tidak akan terkena kanker.

Bicaralah dengan dokter kaian jika kalian merasa berisiko terkena kanker serviks.

Inilah faktor-faktor resiko penyebab kanker serviks.

kanker-serviks

1. Terinfeksi human papilloma virus (HPV).

Ini adalah faktor risiko yang utama untuk kanker serviks.

2. Merokok dan perokok pasif

Bahan kimia dalam tembakau dapat merusak sel-sel serviks, membuat kanker lebih mungkin berkembang pada wanita dengan HPV.

3. Penggunaan kontrasepsi oral jangka panjang (pil)

Penelitian telah menunjukkan bahwa wanita yang telah minum pil kontrasepsi selama lima tahun memiliki resiko yang lebih tinggi terkena kanker serviks. Alasan untuk ini maish beum jelas.

Namun, risikonya kecil dan pil ini juga dapat membantu melindungi terhadap jenis kanker lainnya, seperti kanker rahim dan ovarium. Bicaralah dengan dokter kalian jika kalian khawatir.

4. Memiliki sistem kekebalan yang melemah

Sistem kekebalan membantu menghilangkan virus HPV. Wanita dengan sistem kekebalan yang lemah memiliki peningkatan risiko terkena kanker serviks dan perlu melakukan tes skrining serviks yang lebih sering.

Ini termasuk wanita dengan human immunodeficiency virus (HIV) dan wanita yang minum obat yang menurunkan kekebalannya.

Minum obat untuk membantu mencegah penolakan organ setelah transplantasi, Menjadi aktif secara seksual pada usia muda, Memiliki banyak pasangan seksual, Usia yang lebih tua adalah faktor risiko utama untuk sebagian besar kanker.

Peluang terkena kanker meningkat seiring bertambahnya usia. Tanyakan kepada dokter kalian apakah ini berlaku untuk kalian dan seberapa sering kalian harus menjalani tes skrining.

5. Paparan diethylstilbestrol (DES)

Ini adalah bentuk sintetis (buatan) hormon estrogen wanita. DES diresepkan untuk wanita hamil dari tahun 1940-an hingga awal 1970-an untuk mencegah keguguran.

Penelitian telah menunjukkan bahwa anak perempuan dari perempuan yang menggunakan DES memiliki risiko yang kecil tetapi meningkat untuk mengembangkan jenis adenokarsinoma serviks yang langka.

6. Melahirkan banyak anak.

Baca juga: 10 Hotel Murah di Semarang Yang Wajib Kamu Singgahi

Gejala kanker serviks

Gejala-kanker-serviks

Sayangnya, sebagian besar wanita dengan kanker serviks tidak memiliki gejala sampai kanker telah berkembang.

Pada saat itu, wanita mungkin mengalami pendarahan setelah berhubungan seks, bahkan mungkin terjadi setelah menopause atau pada titik-titik yang tidak biasa dalam siklus menstruasi.

Keputihan yang berlebihan juga dapat terjadi dan menjadi salah satu gejala. Ketika kanker sudha mulai berkembang, wanita mungkin merasakan sakit di daerah panggul, tulang yang menopang rahim.

Nyeri ini mungkin tampak terjadi tanpa alasan, atau mungkin muncul saat berhubungan seks. Biasanya tidak ada tanda atau gejala kanker serviks dini tetapi dapat dideteksi sejak dini dengan pemeriksaan rutin. Kanker serviks dini mungkin tidak menyebabkan tanda atau gejala.

Wanita harus melakukan pemeriksaan rutin, termasuk tes untuk memeriksa human papillomavirus (HPV) atau sel abnormal pada serviks. Prognosis (peluang pemulihan) lebih baik ketika kanker ditemukan lebih awal.

Perawatan & pengobatan kanker serviks

Jika kanker serviks diketahui cukup awal pengobatan terdiri dari mengangkat sel kanker melalui biopsi atau operasi. Dalam beberapa kasus, wanita dapat menjalani histerektomi yaitu pengangkatan seluruh uterus.

Jika kanker hadir di seluruh leher rahim, atau jika telah menyebar atau menyebar di luar titik asal, beberapa perawatan yang berbeda mungkin diperlukan.

Histerektomi sering dilakukan dan beberapa pasien bahkan mungkin memerlukan histerektomi radikal di mana bagian vagina dan kelenjar getah bening di dekatnya juga diambil.

Untuk menghancurkan sel-sel kanker yang tersisa, pengobatan dengan radiasi dan kemoterapi digunakan.

Sebagai contoh, agen kemoterapi yang umum adalah cisplatin. Dalam proses membunuh sel kanker, perawatan ini bisa sangat merusak sel normal, itulah sebabnya ada banyak efek samping yang melemahkan terkait dengan penggunaannya. Beberapa efek samping dari kemoterapi termasuk mual dan kerontokan rambut.

Pencegahan kanker serviks

ciri-ciri-kanker-serviks

Dua vaksin, dipasarkan sebagai Gardasil dan Cervarix, melindungi terhadap jenis HPV yang paling umum. Keduanya diindikasikan untuk pencegahan kanker serviks pada anak perempuan 11 hingga 12 tahun, serta perempuan antara 13 dan 26 yang tidak pernah memiliki vaksin.

Dalam jangka panjang, vaksin ini diharapkan dapat menurunkan tingkat kanker serviks. Gardasil dapat digunakan pada anak laki-laki dan laki-laki berusia 9 hingga 26 tahun untuk perlindungan terhadap kutil kelamin.

Anak laki-laki yang mendapatkan vaksin juga dapat membantu mencegah penularan di antara anak perempuan.

Selain itu, Gardasil mengurangi tingkat kanker penis langka pada anak laki-laki. Para ahli merekomendasikan bahwa semua wanita di atas usia 21 tahun, dan wanita yang lebih muda yang aktif secara seksual, harus berbicara dengan dokter tentang menjadwalkan tes Pap regular, yaitu Prosedur untuk mengumpulkan sel-sel dari permukaan leher rahim dan vagina.

Sepotong kapas, kuas, atau tongkat kayu kecil digunakan untuk mengikis sel dari serviks dan vagina dengan lembut.

Sel-sel dilihat di bawah mikroskop untuk mengetahui apakah mereka abnormal.

Beberapa ilmuwan percaya bahwa selain tes Pap, tes DNA HPV juga harus menjadi tes utama untuk skrining kanker serviks, terutama pada wanita yang lebih tua.

Tes DNA HPV adalah tes laboratorium yang digunakan untuk memeriksa DNA atau RNA untuk jenis infeksi HPV tertentu.

Sel dikumpulkan dari serviks dan DNA atau RNA dari sel diperiksa untuk mengetahui apakah infeksi disebabkan oleh jenis HPV yang terkait dengan kanker serviks.

Itulah beberapa hal umum yang harus diketahui mengenai kanker serviks oleh para wanita, dengan hidup sehat kita bisa mengurangi resiko terjadinya kanker serviks.

Baca juga: 3 Alasan Kenapa Millennial Sering Kehabisan Uang di Akhir Bulan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *